Google Adsense

Yuk, Peduli Lingkungan Untuk Minimalkan Pemanasan Global

Sebagai seorang ecomom, ada baiknya kita update sama perkembangan zaman. Kapan hari saya pernah baca artikel tentang global warming. Asli ya, agak serem juga baca dampak yang bisa ditimbulkan dari gobal warming. Salah satu dampak buruknya adalah terjadi perubahan iklim dan cuaca, gunung es bakal mencair dan es yang mengapung di laut tambah sedikit aja.  It means bumi bakal kena pemanasan global. Aduh, kebayang deh gimana kalo seluruh dunia kena pemanasan global.

Walaupun cuma artikel, tapi ini ngefek banget sama diri saya. Tiba-tiba jadi takut aja kalo apa yang saya lakuin malah menambah dampak global warming. Dari situ deh, saya kepikiran buat mengatasi global warming, minimal dari keluarga saya deh. Ada beberapa rencana yang bakal saya lakuin buat mengatasi global warming, beberapa rencana ada yang udah berjalan sih. Berikut beberapa hal yang udah saya lakuin sama keluarga.

1. Mengajarkan anak-anak untuk cinta lingkungan



 Anak saya dua. Perempuan, kelas 8 dan laki-laki kelas 11. PR banget buat saya ngasih tau mereka tentang pentingnya cinta lingkungan. Dengan kedua anak yang menginjak usia remaja, saya bisa ngobrol dengan mereka sebagai teman. Lewat ngobrol santai, pelan-pelan saya memberi tahu mereka untuk mencintai lingkungan. Misalnya nih, kalo mereka lagi jajan, bungkus makanannya saya suruh buang langsung ke tempatnya. Ya pokoknya as simple as that lah ya. Tapi mereka juga sudah mulai paham, pentingnya menanam pohon loh. Beberapa hal yang saya lakukan:

2. Memberikan contoh




Kita yang ngajak, kita yang ngajarin, ya udah pasti kita juga harus ikut praktekin hidup cinta lingkungan buat mengatasi dampak dari global warming. Salah satu contoh kecil, saya sering banget kalo keluar rumah bawa tumbler sendiri, jadi ga perlu beli air minum kemasan diluar sana. Dirumahpun saya jarang beli minum kemasan,lebih sering bikin minuman sendiri, kayak jus atau es buah gitu. Makanya saya selalu sedia buah-buahan di dalem kulkas yang punya teknologi econavi inverter, energy savingnya bisa menghemat energi dan mendinginkan lebih cepat, jadi kalo bikin jus saya jarang pake es batu, cukup disimpen sebentar dikulkas juga dingin.

3. Kerja bakti keluarga


Beberaa waktu lalu, saya sempet baca artikel tentang tips parenting di ecomom.co.id ternyata ya, banyak juga kegiatan sederhana yang bisa kita lakuin supaya anak aktif. Salah satunya ya dengan ngajak dia bekerja bakti, kasih dia tugas-tugas kecil buat lingkungan, misal nyiram tanaman. Ini juga jadi bagian dalam upaya memberikan anak belajar tanggung jawab.


4. Memberikan barang-barang ramah lingkungan




Saya membiasakan anak-anak membawa handuk kecil/saputangan, tumbler dll. Biar mereka terbiasa aja sih buat lebih ramah lingkungan dengan pake barang-barang yang bisa digunakan terus menerus, bukan barang yang sekali pake terus dibuang, yang bikin sampah didunia ini semakin bertambah.

Kalo emang cinta lingkungan, ayok kita ajak orang-orang terdekat kita buat turut andil dalam usaha mengurangi dampak global warming. Ga usah yang berat-berat, kita bisa mulai dari membuang sampah pada tempatnya. 


16 comments:

  1. Saya sangat setuju dengan point ke 2
    Kita harus memberikan contoh, terutama kepada anak-anak
    Karena memang manusia lebih banyak melihat daripada mendengarkan
    Kalau hanya diberi peringatan mungkin hanya satu atau dua kali saja melakukan tapi kalau dengan melihat contoh mereka akan terus teringat dan ikut melakukan secara terus menerus

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih sudah mampir. Kalau jadi emak-emak ya gini deh, harus jadi contoh buat anak.

      Delete
  2. Wah bermanfaat sekali Bun artikelnya. Semoga makin banyak orang yang mencintai lingkungan ya bun

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Tari, kalau bukan kita, siapa yang akan peduli? Terutama dari lingkungan tempat kita tinggal.

      Delete
  3. Keren, setuju dengan mengajarkan anak dari dini untuk mencintai lingkungan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul banget Mia, anak-anak saya, selalu saya ingatkan. Minimal buang sampah pada tempatnya. Simpel tapi bermakna.

      Delete
  4. keren bangett mbaaa ....sukses dehh mbaaaa.....mantafff

    salam blogger

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih, sudah mampir

      Delete
  5. Wiiiih keren banget bun langkah-langkahnya. Makasih bun atas infonya. Bermanfaat banget

    ReplyDelete
    Replies
    1. Moga bisa di contoh ya, Valka.

      Delete
  6. Setujuuu... Mulai dr diri sendiri dan lingkungan keluarga agar lingkungan tetap terjaga. Nice article Buncha :)

    ReplyDelete
  7. Hampir semua langkah2nya sama seperti di keluarga Amel nih, yuk ahh mulai dari keluarga kita untuk sama-sama mengatasi global warming.

    ReplyDelete
  8. Setuju bund...semua berawal dari rumah kita dulu, lingkungan dll

    ReplyDelete
  9. Setuju bund...semua berawal dari rumah kita dulu, lingkungan dll

    ReplyDelete
  10. Sayangi lingkungan, maka lingkungan kan berbalik menyayangimu. Thanks for sharing, btw.

    Salam,
    Syanu.

    ReplyDelete